Jenis-Jenis Keperawanan


Jenis-Jenis Virginitas. Berdasarkan definisi yang telah disebutkan pada bagian sebelumnya, maka virginitas dapat dibagi menjadi dua macam yaitu sebagai berikut: 
save my virgin
 

1. Virginitas secara biologis
Secara biologis, seorang dikatakan perawan jika selaput dara (latin: hymen) tidak mengalami robek yang berarti, yang secara fisik hymen atau biasa disebut dengan selaput daranya belum sobek karena belum pernah dipenetrasi alat kelamin pria, dan hymen dapat robek karena berbagai cara, bentuknya menyerupai membran tipis yang tentu tidak mudah begitu saja terkoyak, atau dikoyakkan, diperlukan kekuatan tertentu untuk berhasil merobeknya, salah satu dengan adanya koitus (coitus) yang berarti hubungan seksual pervaginam antara laki-laki dan perempuan yang pertama.
Selaput dara sendiri merupakan bagian dari organ reproduksi wanita sebagai alat genital luar (vulva) yang berupa lapisan tipis yang menutupi sebagian besar dari liang senggama, bentuknya berbeda-beda ada yang seperti bulan sabit, konsistensi ada yang kaku dan ada yang lunak, lubangnya ada yang seujung jari dan ada yang dapat dilalui satu jari. Selaput ini dianggap menjadi penjaga atas vagina, ini pertanda sang wanita tidak pernah melakukan hubungan badan sebelum malam pertama atau dengan kata lain, itu bertanda sang gadis masih perawan.
Pengertian perawan seperti ini banyak orang mengatakan kurang fair, karena bisa jadi seorang perempuan hymen-nya robek karena hal-hal di luar hubungan seks yaitu pertama dikarenakan celaka fisik. Misalnya jika perempuan tersebut sering melakukan aktifitas fisik yang lumayan berat, seperti berkuda atau bela diri yang banyak mengandalkan tendangan-tendangan. Kedua, dikarenakan hymen-nya dari awalnya (dari sejak lahir) memang sudah tipis.

artis terseksi di indonesia

2. Virginitas secara Konseptual/moral
Virginitas secara konseptual itu lebih dari faktor-faktor non- biologis. Misalnya perempuan tersebut pernah diperkosa waktu kecil, yang dalam pemerkosaan tersebut dapat terjadinya kekerasan penetrasi seksual dengan paksaaan terhadap korban, dimana dia sama sekali tidak sadar peristiwa itu atau sama sekali tidak mengalami rasa kenikmatan.
Jadi bagi para wanita yang merupakan korban dari sebuah tindakan pemerkosaan masih dapat dikatakan sebagai seorang perawan dalam pengertian spiritual dan emosional, sekalipun tubuhnya secara fisik sudah dipenetrasi oleh alat kelamin penyerangnya. Mereka belum berhenti menjadi perawan karena mereka tidak mengorbankan iman kepercayaannya dengan membagi keperawanannya dengan si pemerkosa.
Secara moral dia bisa dikatakan masih virgin, karena dia tidak mengetahui apa-apa tentang seks itu, dan bukan atas kehendak dia, hal ini secara konsepsual perempuan tersebut masih di kategorikan virgin. Sebaliknya, misalnya dia seumur hidup belum pernah melakukan penetrasi vaginal, tapi seorang wanita tersebut sudah sering melakukan hubungan intim melalui anal dan oral seks dapat dikatakan tetap perawan dan seorang pria yang melakukan hubungan intim lewat anal dan oral seks, juga dapat dikatakan tetap perjaka. Begitu juga dengan wanita lesbian dan pria homo seks yang berhubungan seks dengan pasangannya juga dapat dikatakan masih perawan dan perjaka. Karena pada hakikatnya tindakan mereka juga tidak mengalami peristiwa penis di dalam vagina dan sobeknya selaput dara. Memang secara biologis dia masih perawan, tapi secara moral dapat dikatakan sudah tidak perawan. Definisi ini berlaku, jika memang keperawanan hanya di ukur dari sobek atau tidaknya selaput dara. Maka, setiap kejadian munculnya pendarahan dari vagina pada perempuan lajang yang bukan disebabkan persetubuhan, harus dipikirkan kemungkinan terjadinya karena adanya pencederaan selaput dara termasuk pada kejadian pemerkosaan tadi. Definisi umum mengenai keperawanan ini dapat membuat seseorang bisa melakukan berbagai macam aktivitas seksual tanpa harus kehilangan status keperawanannya atau keperjakaannya.
Dengan diketahuinya berbagai bentuk selaput dara seperti di atas, maka hilangnya keperawanan di malam pertama yang tidak didahului dengan keluarnya bercak darah menjadi semakin jelas. Walaupun perdarahan di malam pertama bisa menjadi bukti bahwa wanita tersebut masih perawan (virgin), tapi tidak tertutup kemungkinan beberapa wanita yang lihai dan sangat berpengalaman dalam berhubungan seksual, masih tetap mengeluarkan bercak darah karena sisa selaput dara yang terluka, sehingga ia terkesan masih virgin.
Pendek kata, keperawanan adalah masalah kepercayaan. Seorang wanita yang selaput daranya robek karena olah raga dan tidak mengeluarkan darah di malam pertama, apakah bisa dicap sudah tidak gadis lagi? Sedangkan di sisi lain, ada wanita yang “lebih beruntung”, walaupun sudah berhubungan seksual berulang kali namun di malam pertama masih keluar darah karena adanya sisa selaput dara yang terluka. Apakah adil pelabelan perawan dan tidak perawan. Sekali lagi, keperawanan adalah masalah kepercayaan. Bila kehidupan rumah tangga sudah sedemikian bahagianya, apalagi dengan hadirnya sang buah hati, maka tidak pantas rasanya jika masih memusingkan darah yang tidak “tertumpah” di malam pertama.
Semuanya dikembalikan pada definisi pembaca. Di sini penulis ingin menegaskan bahwa tidak ada kata-kata yang tepat untuk pengalaman-pengalaman emosional seperti itu, kalau keperawanan atau keperjakaan hanya ditentukan berdasarkan pada saat pertama kali seseorang mengalami hubungan seks-penis di dalam vagina.
loading...
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Jenis-Jenis Keperawanan"

Post a Comment

Pembaca yang Bijak adalah Pembaca yang selalu Meninggalkan Komentarnya Setiap Kali Membaca Artikel. Diharapkan Komentarnya Yah.....