Keperawanan Wanita


Virginitas. Kata Virgin berasal dari bahasa latin dan yunani yaitu virgo atau gadis, perawan. Istilah ini juga mempunyai hubungan erat dengan istilah virga, yang artinya baru, ranting muda. Kata ini dipakai dalam mitologi Yunani untuk mengelompokkan beberapa dewi seperti dewi Artemis dan dewi Heista. Perawan adalah label kekuatan dan kebebasan. Menjelaskan kekuatan para dewi yang kebal dari godaan Dionysus-dewa rayuan dan anggur. Artemis adalah dewi bulan dan perburuan, ia melindungi wanita yang melahirkan, anak- anak kecil dan hewan liar. Sedangkan Heista adalah dewi hati, ia tidak pernah terlibat dalam pertikaian antara manusia dan dewa- dewa. Dengan demikian, pada zaman dulu, keperawanan merupakan konsep yang menunjukkan kekuatan seorang gadis dalam melawan godaan. Baca Juga: Jenis-Jenis Keperawanan
 
virgin
Dalam Kamus Kedokteran virgin atau virgo adalah seorang yang belum pernah melakukan hubungan seksual, atau virgin-al adalah berkenaan dengan seorang perawan atau keperawanan, virgin-ity atau virginitas adalah keadaan masih perawan. Keperawanan adalah keadaan belum pernah berhubungan seksual, dalam bahasa Inggris disebut sebagai virginity. Kata virgin telah diserap menjadi bahasa Indonesia. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia dikatakan bahwa kata perawan berarti anak yang sudah patut kawin, anak dara atau gadis, belum pernah bersetubuh dengan laki-laki dan masih murni.

Berbicara tentang keperawanan berarti menyangkut dengan selaput dara (hymen) karena kebanyakan orang menganggap bahwa seseorang dianggap masih masih perawan ketika pertama bersenggama mengeluarkan darah atau sobeknya selaput dara. Selaput dara atau dalam bahasa medisnya dikenal sebagai hymen, adalah membran tipis yang sebenarnya secara biologis tidak berfungsi namun mempunyai beban kultural dan psikologis yang sangat berat bagi wanita. Utuh tidaknya selaput ini akan menentukan langgeng tidaknya ikatan perkawinan bagi sebagian orang. Ditambah lagi pemahaman banyak orang mengenai selaput dara yang cenderung berbau mitos ketimbang faktanya.

smp perawan

Tinjauan masalah keperawanan bergantung dari sudut mana melihatnya. Bisa ditinjau dari kaca mata agama maupun sosial. Batasan keperawanan masyarakat Indonesia pada umumnya masih sangat relative yaitu diukur dari ada tidaknya perdarahan pada saat hubungan suami istri pada kali pertama. Padahal, pendarahan atau tidaknya pada saat pertama kali berhubungan sangat bergantung pada dari jenis hymen. Jika hymen tebal, maka untuk merobeknya diperlukan beberapa kali hubungan suami istri atau bahkan tidak pernah berdarah sama sekali, sehingga robekan selaput dara terjadi saat melahirkan. Batasan lainnya, asal sudah melakukan sex intercourse (memasukan Mr “P” ke dalam Miss “V”), maka wanita sudah dianggap melakukan hubungan suami istri dan sudah tidak perawan lagi, terlepas apakah terjadi pendarahan atau tidak. Jadi pada dasarnya pengeluaran darah pada malam pertama tidaklah dapat dijadikan dasar untuk menentukan keperawanan seorang wanita.
loading...
loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Keperawanan Wanita"

Post a Comment

Pembaca yang Bijak adalah Pembaca yang selalu Meninggalkan Komentarnya Setiap Kali Membaca Artikel. Diharapkan Komentarnya Yah.....